Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
Ragam

Ada 14 Mahasiswa Kaltim Dikarantina di Natuna, Hasil Evakuasi dari Wuhan

4
×

Ada 14 Mahasiswa Kaltim Dikarantina di Natuna, Hasil Evakuasi dari Wuhan

Sebarkan artikel ini

Kaltimminutes.co, Samarinda – 243 warga negara Indonesia (WNI) berhasil dievakuasi dari Wuhan, China ke Natuna, untuk dikarantina selama 15 hari.

Dari dua ratusan WNI tersebut, terdapat 15 mahasiswa asal Kalimantan Timur yang turut dikarantina melewati masa inkubasi.

Example 300x600

Hal tersebut, disampaikan oleh Andi Sri Juliarty, Kepala Dinas Kesehatan Balikpapan, saat rapat koordinasi kesiapsiagaan Novel Corona Virus (2019-nCoV) di Kantor Gubernur Kaltim, Kamis (6/2/2020).

Andi Sri Juliarty menyebut, dari 15 mahasiswa Kaltim ada satu mahasiswa asal Balikpapan yang tengah dikarantina di Natuna. Mahasiswa berjenis kelamin perempuan tersebut diketahui adalah mahasiswa kedokteran yang mengambil study di salah satu universitas di Wuhan.

“Info yang saya terima ada 15 mahasiswa asal Kaltim di Natuna, satu dari Balikpapan, perempuan, mahasiswa kedokteran di Wuhan. Hasil pemeriksaan, yang bersangkutan negatif terpapar corona virus,” kata Andi Sri, dikonfirmasi Kamis (5/2/2020).

Diskes Balikpapan juga tengah menyiapkan langkah-langkah ketika satu orang mahasiswa ini pulang ke Balikpapan. Pihak Diskes juga terus berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan RI.

“Kami perlu persiapan ketika yang bersangkutan pulang ke Balikpapan. Tentu kami harus mengecek juga, memantau, dan melindungi dampak psikologis karena terdampak kasus ini,” jelasnya.

Diketahui, Mahasiswa Balikpapan yang tengah dikarantina di Natuna, bernama Marina Febriana Chariah, berusia19 tahun. Alumnus SMP 1 Balikpapan ini adalah mahasiswa Pendidikan Kedokteran dari Hubei Minzu University di Kota Enshizhou.

Sementara itu, Muhammad Sabani, Plt Sekprov Kaltim menyatakan, terkait informasi 15 mahasiswa asal Kaltim yang ada di Natuna, tengah dikoordiasikan ke pihak Kementerian Kesehatan RI. Dari informasi yang dihimpun Pemprov Kaltim, ada 14 mahasiswa asal Kaltim, sementara satu mahasiswa berasal dari Kalimantan Utara yang diduga salah input masuk ke data mahasiswa Kaltim.

“Sekarang mereka ditangani oleh pemerintah pusat. Setelah melewati masa inkubasi selama 15 hari, dan dinyatakan negatif corona virus, mereka akan dikembalikan ke daerah asal, termasuk Kaltim,” kata Sabani.

Sabani menyatakan ke 14 mahasiswa Kaltim di Natuna dalam keadaan sehat. Setelah melewati serangkaian pemeriksaan, seluruhnya dinyatakan negatif corona. Mahasiswa asal Kaltim ini berasal dari beberapa kabupaten/kota di Kaltim.

“Kami ada data-data ke 15 mahasiswa tersebut beserta kota asal, namun ini data masih rahasia. Mereka tersebar ada dari Samarinda, PPU, Paser, dan Bontang. Alhamdullilah, mereka semua dalam keadaan sehat, negatif terpapar corona virus,”

Terkait mekanisme pemulangan 243 orang di Natuna ini akan diatur oleh Kemenkes RI.

Diberitakan sebelumnya, Hadi Mulyadi, Wakil Gubernur Kaltim, menyampaikan ke awak media, bahwa tidak ada mahasiswa asal Bumi Etam yang terisolasi di Wuhan.

“Tidak ada laporan adanya warga dan mahasiswa Kaltim yang saat ini terisolasi di Wuhan, Tiongkok,” jelas Hadi. (rkm//)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *