Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
Kaltim

Akmal Malik Ingatkan Pentingnya Kemandirian Pangan di Kaltim

17
×

Akmal Malik Ingatkan Pentingnya Kemandirian Pangan di Kaltim

Sebarkan artikel ini
Pj Gubernur Kaltim, Akmal Malik

Kaltimminutes.co, Samarinda — Pj Gubernur Kaltim, Akmal Malik mengatakan, Kalimantan Timur (Kaltim) saat ini masih belum ditunjang kemandirian  pangan.

Hal ini disampaikan Akmal Malik saat Bincang Santai Edisi Ramadan di VVIP Room Rumah Jabatan Gubernur Kaltim, Sabtu (16/2/2024) lalu.

Example 300x600

Akmal Malik mengakui jika Indeks Ketahanan Pangan (IKP) Kaltim memang berada di atas rata-rata nasional, namun demikian hal itu belum ditunjang dengan aspek kemandirian pangan.

“Pangan kita masih lebih banyak ditunjang oleh penyediaan dari daerah lain,” kata Akmal Malik, Sabtu (16/2/2024).

Dari tahun ke tahun, secara umum produksi pangan Kaltim terus mengalami penyusutan. Karena itu, Kaltim menutup kekurangan penyediaan pangan itu dari daerah lain.

Menurut Akmal, secara ekonomi hal demikian sah-sah saja. Pasar akan bergerak mengikuti supply (pasokan) dan demand (permintaan).

Untuk penyediaan pangan dari luar itu, Kaltim masih memiliki fiskal yang kuat. Namun menurut Akmal, dalam perspektif jangka panjang kondisi ini tentu tidak baik.

Dalam jangka panjang, soal kemandirian pangan ini akan menjadi persoalan jika Kaltim abai menyiapkan diri.

“Apalagi, esensi otonomi daerah itu adalah kemandirian,” kata Akmal.

Memang,  tidak ada satu pun daerah di dunia yang dapat memenuhi seluruh kebutuhannya sendiri.

“Karena itu perlu kerja sama dengan daerah lain. Tapi dalam jangka panjang kita perlu membudayakan semangat bertani. Kalau kita abai, ini tidak baik untuk masa depan,” tegasnya lagi.

Pertanyaan selanjutnya kata Akmal, seberapa lama kekuatan fiskal Kaltim itu mampu menahan. Sebab itu, Kaltim harus bisa menyiapkan produksi pangannya sendiri.

“Dua bisnis yang tidak akan pernah mundur. Yaitu energi dan pangan. Ini perlu dicatat, orang bisa hidup tanpa listrik, tapi tidak tanpa nasi,” selorohnya.

“Apa kita bisa terus menjaga pasar? Ingat, ketersediaan itu tergantung uang. Maka tidak ada salahnya kita membangun budaya bertani. Pilihannya ya bertani modern,” sambung Akmal.

Lebih jauh dijelaskan Akmal, fiskal besar itu bisa melenakan. “Kita harus antisipasi kemungkinan terburuk,” pesan Akmal.

“Fiskal besar itu bisa didorong untuk membangun infrastruktur pertanian. Embung, bendungan dan lainnya,” paparnya.

(*)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *