Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
Advertorial

DPRD Samarinda Minta Dinkes Tingkatkan Monev Guna Mencegah Kasus Gagal Ginjal Misterius

30
×

DPRD Samarinda Minta Dinkes Tingkatkan Monev Guna Mencegah Kasus Gagal Ginjal Misterius

Sebarkan artikel ini
Sekretaris Komisi IV DPRD Samarinda, Deni Anwar Hakim

Kaltimminutes.co, Samarinda – DPRD Samarinda menggelar hearing bersama Dinas Kesehatan (Dinkes) Samarinda terkait dengan kasus gagal ginjal akut misterius.

Hal ini dilakukan guna antisipasi menangkal kasus tersebut terjadi di Kota Tepian.

Example 300x600

Hearing ini gelar usai pemerintah Kota Samarinda melakukan sidak dan menutup dua apotek beberapa waktu lalu.

Sekretaris Komisi IV DPRD Samarinda, Deni Anwar Hakim meminta Dinkes bisa melakukan pengetatan dan peningkatan kerja monitoring dan evaluasi (Monev) dilapangan, khususnya terkait obat yang dilarang beredar.

“Harus ada monev dalam skala waktu, misalnya satu minggu sekali, atau satu bulan sekali, dan kalau bisa setiap hari,” ujar Sekretaris Komisi IV DPRD Samarinda, Deni Anwar Hakim, Senin (31/10/2022).

Selain itu, dalam mencegah kasus gagal ginjal akut ini, Deni meminta kepada Dinkes Samarinda juga lebih aktif memberikan edukasi tindakan pencegahan kepada masyarakat terkait dengan penanganan anak dikala terserang damam, atau pun penyakit lain.

Edukasi yang dimaksud seperti memberikan pemahaman untuk penanganan pertama sebelum memberikan obat.

“Dalam hal ini, seperti imbauan kepada masyarakat untuk tidak panik ketika anaknya mengalami demam, batuk, pilek,” imbuh Deni.

“Karena bagaimana pun kita sudah belajar dari Covid-19 yang lalu, karena panik, imunitas kita turun, itu jangan sampai terjadi, apalagi ini menyangkut anak, pasti kepanikannya luar biasa,” tambahnya.

Terkait peredaran obar sirop yang dicurigai menjadi pemicu masalah ginjal akut ini, Deni menyatakan Komisi IV DRPD Samarinda akan menggelar rapat dengar pendapat bersama BPPOM Samarinda. Menurutnya, segala produk yang diberikan izin harus dipantau dan diawasi.

“Kami ingin memastikan bahwa obat yang diijinkan betul-betul dipantau dan diawasi,” tandasnya.

(Advertorial)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *