Home / Hukrim

Kamis, 17 Desember 2020 - 18:09 WIB

Bingung Cari Kerja, Pasutri Nekat Edarkan Uang Palsu di Samarinda

FOTO : Kapolsek Sungai Pinang, AKP Rengga Puspo Saputro saat merilis hasil ungkapan kasus peredaran uang palsu di Samarinda yang dilakukan pasutri

FOTO : Kapolsek Sungai Pinang, AKP Rengga Puspo Saputro saat merilis hasil ungkapan kasus peredaran uang palsu di Samarinda yang dilakukan pasutri

Kaltimminutes.co, Samarinda – Sepasang suami istri (Pasutri) bernama Iwan (43) dan Suwarni (42) kini tak lagi bisa merasakan hangatnya rumah tangga. Sebab sejoli ini harus mendekam di dalam kurungan sel tahanan polisi akibat melakukan tindak pidana peredaran uang palsu (Upal)

Demi meraih untung, pasutri ini tak lagi memikirkan penderitaan warga Samarinda lainnya. Terlebih mengingat kondisi saat ini dalam gempuran masa pagebluk dan sulitnya perekonomian. Keduanya menyasar para pedagang kecil untuk mengedarkan upal mereka.

Informasi diterima, pelaku memproduksi upal menggunakan printer yang dilengkapi pemindai warna. Di dalam kamar indekosnya, Jalan M Yamin, Gang 1, Samarinda Ulu, lembar demi lembar upal dicetak. Selain Iwan dan Suwarni, satu rekannya, sebut saja Gepeng, juga turut membantu.

Mula-mula, empat uang kertas dijejer rapi di mesin printer. Setelah dipindai, barulah dicetak dan dipotong sesuai ukuran mata uang.

“Belajarnya dari teman di dalam Lapas (lembaga pemasyarakatan). Saya kenal dengan istri saya juga pas di penjara, setelah itu baru tinggal bersama,” kata Iwan yang ditemui di Polsek Sungai Pinang Kamis  (17/12/2020) siang tadi.

Menggunakan kertas tulis pada umumnya, ketiganya mencetak dua pecahan mata uang. Yakni, pecahan Rp100 ribu dan Rp20 ribu. Setidaknya, selama sebulan beroperasi lebih dari 700 lembar upal dicetak. Agar tak gampang diketahui saat dibelanjakan, ketiganya mengedarkan upal ke para pedagang yang berada di kawasan pinggiran Kota Tepian. Tepatnya di Jalan Poros Samarinda-Bontang.

Baca Juga :  Polisi Tetapkan 2 Orang Tersangka, Kasus Ananda Yusuf Temui Titik Terang

“Beli kebutuhan sehari-hari, makan atau rokok. Saya tidak pernah memaksa penjual, tapi mereka terima saja. Yang belanja saya saja, istri cuman ikut,” ucap Iwan.

Lanjut Iwan, dirinya nekat melakukan peredaran upal sebab himpitan ekonomi. Pria yang pernah terjerat kasus narkotika ini pun akhirnya mengambil jalan pintas. Terlebih dirinya tidak mengenyam pendidikan formal membuat perantau asal Kota Palu, Sulawesi Tengah (Sulteng) ini susah mencari pekerjaan setelah bebas dari jeratan bui pada Maret lalu.

“Saya susah mau cari kerja. Ditolak di mana-mana. Saya tidak rencanakan begini (mengedarkan upal), cuman karena tuntutan perut mas,” tukasnya.

Aksi Iwan dan Suwarni akhirnya diringkus petugas kepolisian pada Selasa (15/12/2020), pukul 17.00 Wita. Saat diringkus, upal masih berserakan di kamar indekosnya lengkap dengan pisau pemotong kertas dan penggaris. Jika dinilai rupiah, upal yang diamankan senilai Rp54.860.000.

Baca Juga :  Suami Aniaya Istri Karena Tak Diberi Uang 400 Ribu

“Kami amankan upal sebanyak 683 lembar. Rinciannya, pecahan Rp20 ribu sebanyak 169 lembar dan pecahan Rp100 ribu sebanyak 515 lembar. Ada juga uang asli senilai Rp 167 ribu. Uang asli itu hasil kembalian ketika mereka belanja,” terang Kapolsek Sungai Pinang, AKP Rengga Puspo Saputro.

Satu pelaku lainnya, kini telah ditetapkan sebagai daftar pencarian orang (DPO). Pria yang akrab dikenal Gepeng ini, juga diketahui membawa printer sebelum polisi menggerebek indekos yang disewa Iwan. Gepeng diketahui berperan sebagai pencetak uang palsu.

“Para pelaku kebanyakan menjalankan aksinya saat malam hari dan di warung kecil agar tidak gampang diketahui kalau menggunakan upal,” jelasnya.

Perwira berpangkat tiga balok emas di pundaknya ini juga menduga upal telah banyak tersebar di wilayah hukumnya. Upal yang tersebar diduga mencapai nilai Rp16 juta. Mengingat, lebih dari 700 lembar upal telah tercetak.

“Untuk masyarakat kami mengimbau untuk lebih teliti. Mereka ini pakai kertas biasa. Permukaan upal ini lebih licin. Tentu Tidak sama dengan uang asli,” pungkasnya. (*)

Share :

Berita Terkait

Hukrim

Kasus Pemalsuan Data Kartu Perdana, Polisi Amankan 66 Ribu SIM Card

Hukrim

Taruh Kunci di Resepsionis, Motor Tamu Hotel Digasak Maling

Hukrim

Ditemukan Alat Bantu Pernafasan, Petugas Evakuasi Jasad Pria di Hotel Aida Menggunakan APD Lengkap, Hindari Bila Penyakit Corona

Hukrim

Kasus Pencurian Kosmetik Oleh Ibu Tiga Anak, Polisi Buru Pelaku Lain

Hukrim

IJTI Kaltim Mengecam Keras Kejadian Wartawan Televisi SCTV-INDOSIAR Dipukul dan Kamera Dirampas Saat Bertugas

Hukrim

Kasus Pemalsuan Surat Tanah, Seorang Ayah di Samarinda Laporkan Anak dan Menantunya ke Polisi

Hukrim

Brak!! Ass Roda Patah, Truk Sembako Masuk Jurang di Poros Samarinda-Bontang

Hukrim

Tak Kapok Masuk Bui, Dua Pemuda Diringkus Usai Curi 17 Motor di Pasar Malam