Home / Hukrim / Ragam

Selasa, 21 Januari 2020 - 09:44 WIB

Polisi Tetapkan 2 Orang Tersangka, Kasus Ananda Yusuf Temui Titik Terang

Dalam konfirmasi kepada awak media,  Kanit Reskrim Ipda M Ridwan mengatakan jika hasil tes tersebut identik dengan Yusuf

Dalam konfirmasi kepada awak media, Kanit Reskrim Ipda M Ridwan mengatakan jika hasil tes tersebut identik dengan Yusuf

kaltimminutes.co-Samarinda. Perlahan kasus ananda Yusuf mulai terungkap, hampir dua bulan berlalu kasus tersebut belum menemui titik terang, sejak hilangnya di sebuah PAUD yang berlokasi di Jl. AW. Syahrani Samarinda Ulu.

Setelah penemuan polisi langsung melakukan pemeriksaan tes DNA di PUSLABFOR Mabes Polri Jakarta. Hampir sebulan setelahnya, barulah hasil diketahui. Dalam konfirmasi kepada awak media pada Selasa (21/1/2020) pukul 21.20 Wita tadi, Kanit Reskrim Polsek Samarinda Ulu  Ipda M Ridwan mengatakan jika hasil tes tersebut identik dengan Yusuf.

“Hasil pemeriksaannya identik,” tegas Ridwan.  Setelah serangkaian gelar perkara, polisi akhirnya menetapkan dua orang berinisial ML dan SG.

Baca Juga :  Gelontorkan Anggaran Covid-19 Rp 40 Miliar, Pemkot Samarinda Akan Salurkan Bantuan ke Masyarakat

“Malam ini kami jemput. Statusnya sudah kami tingkatkan dari saksi menjadi tersangka,” beber Ridwan.

Kedua tersangka ini, kata Ridwan merupakan pengasuh saat Yusuf berada dalam pengawasan PAUD saat kejadian awal.  “Dari hasil gelar perkara kami jerat dengan Pasal 359 KUHP, karena telah lalai hingga menyebabkan seseorang meninggal dunia,” imbuhnya.

Meski saat ini polisi telah menetapkan dua orang tersangka, namun ke depan tidak menutup kemungkinan jika jumlahnya akan bertambah. Bahkan pasal yang menjerat keduanya pun tak menutup kemungkinan juga akan berlapis.

Baca Juga :  Waspada Covid-19, Pemkot Balikpapan Alihkan Anggaran Kegiatan Lain ke KLB

“Sambil berjalan kasus ini, maka hal tersebut tidak menutup kemungkinan. Yang jelas sekarang sudah ditetapkan dua orang tersangka,” tambahnya.

Dugaan kematian ananda Yusuf pun sejauh ini masih sama, yakni meninggal akibat tercebur di saluran drainase hingga mengantarkan jenazahnya ke eks anak sungai karang asam.

“Sementara dugaannya itu. Setelah diamankan tersangka juga akan kami periksa secara intensif selama 1×24 jam. Selain itu kami juga belum menemukan tindak pidana lainnya dan para tersangka diancam kurungan di atas 5 tahun penjara,” pungkasnya.(*)

Share :

Berita Terkait

Hukrim

Pria 49 Tahun Diciduk Polisi di Samarinda, Diperiksa Personel Temukan Poketan Sabu

Ragam

Hasil Rapid Test Tunjukan Positif Belum Tentu Corona, Ini Cara Kerjanya

Ragam

Benahi Longsor di Samarinda Seberang, PUPR Kaltim Akan Bangun Dinding Penahan Tanah

Hukrim

Laporan Bancakan Bankeu APBD Kaltim 2020 Berproses di Kejati Kaltim, Tunggu Disposisi Pimpinan Sebelum Intelijen dan Pidsus Bergerak

Ragam

Semua Survei Pilwali Samarinda, Andi Harun-Rusmadi Unggul dari Pesaingnya

Ragam

Bank Kaltimtara Siapkan 15 Unit Honda All New Brio Sebagai Hadiah Undian Simpeda 2020, Hadiah Diundi Agustus 2020

Ragam

Mulai Pekan Depan, Dinkes Samarinda Swab Massal Staf Kecamatan dan Kelurahan se Kota Tepian

Ragam

Rahmad-Thohari Merapat ke GP Ansor Balikpapan, Husni Kadri: Kami Yakin