Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
Ragam

Mahfud MD Apresiasi Perguruan Tinggi Berani Nyatakan Sikap pada Pemerintahan Jokowi

46
×

Mahfud MD Apresiasi Perguruan Tinggi Berani Nyatakan Sikap pada Pemerintahan Jokowi

Sebarkan artikel ini
Calon wakil presiden nomor urut 3 Mahfud MD

Kaltimminutes.co — Saat ini ramai perguruan tinggi se-Indonesia yang telah menyatakan sikapnya terhadap pemerintahan Presiden Joko Widodo (Jokowi).

Menurut Calon wakil presiden nomor urut 3 Mahfud MD mengungkap sudah sebanyak 59 perguruan tinggi yang ikut menyatakan sikap.

Example 300x600

“Sampai sore ini sudah 59 perguruan tinggi dan ini akan terus setiap perguruan tinggi akan menyatakan sikap untuk mengawal pemilu dan tentunya munculnya pemerintahan yang beretika,” kata Mahfud dalam acara Tabrak Prof! di sebuah cafe daerah Seturan, Sleman, DIY, Senin (5/2) malam.

Mahfud MD mengapresiasi aksi para guru besar dan para civitas academica Universitas Gadjah Mada (UGM) yang telah memantik gerakan ini.

Kendati, lanjut Mahfud, gerakan ini tak lepas dari sebuah upaya intimidasi berbalut operasi untuk mengarahkan para rektor berbagai perguruan tinggi untuk menyuarakan narasi tandingan.

Kata Mahfud, intervensi menyasar para rektor perguruan tinggi yang belum menyatakan sikapnya terhadap pemerintahan Jokowi.

“Muncul sejumlah operasi mendekati rektor-rektor yang belum mengemukakan pendapatnya, belum berkumpul untuk deklarasi, mereka ini diminta untuk menyatakan sikap yang berbeda. Sikap yang berbeda didatangi mereka untuk menyatakan bahwa Presiden Jokowi baik, pemilu baik, penanganan Covid terbaik,” kata Mahfud.

Namun, lanjut Mahfud, tak semua rektor yang didatangi oknum mengiyakan permintaan tersebut. Salah satunya adalah Ferdinandus Hindiarto, rektor Universitas Katolik Soegijapranata.

“Ada beberapa rektor perguruan tinggi yang kemudian membuat pernyataan seperti yang diminta oleh orang yang melakukan operasi itu. Tapi ada rektor yang jelas-jelas menolak, yaitu rektor Universitas Soegijapranata dari Semarang,” ucap Mahfud.

“Dia menyatakan didatangi oleh seseorang untuk membuat pernyataan mendukung bahwa pemerintahan Pak Jokowi baik, pemilu baik, penanganan Covid nomor satu dan sebagainya,” beber Mahfud.

Hingga Senin (5/2) tercatat sudah lebih dari tujuh kampus yang mengkritik Jokowi. Mereka adalah Universitas Gajah Mada (UGM), Universitas Indonesia (UI), Universitas, Padjadjaran (Unpad), Universitas Islam Indonesia (UII), Universitas Hasanuddin (Unhas), Universitas Muhammadiyah Yogyakarta (UMY), Universitas Mulawarman Samarinda, hingga Universitas Ahmad Dahlan (UAD).
(*)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *