Home / Pariwara

Jumat, 26 Maret 2021 - 14:06 WIB

Disuntik Vaksin Covid-19, Ini Beragam Pengalaman Anggota DPRD Kaltim Saat Divaksinasi

Kaltimminutes.co, Samarinda – Beragam tanggapan datang pasca anggota DPRD Kaltim disuntik vaksin tahap kedua.

Pemberian vaksin itu bersamaan dengan vaksinasi di pemkot Samarinda setelahnya.

Ketua Komisi II DPRD Kaltim, Veridiana Huraq Wang mengatakan kondisinya baik-baik saja usai skrining. Sehingga, ia bisa melakukan vaksin Covid-19.

“Tadi saat pemeriksaan itu bagus saja, hanya tekanan agak naik sedikit,” ucapnya, Senin (22/3/2021).

Dari penuturannya, tenaga kesehatan menanyakan kepada dirinya apakah ada menkonsumsi cafein. Iya pun menjawab pertanyaan para medis.

“Ditanya minum kopi, saya jawab iya. Ternyata pengaruh ditensi, saya juga baru tahu kalau minum kopi ini pengaruh ditensi,” tuturnya.

Politisi PDI P itu mengaku pagi minum kopi untuk menghindari ngantuk. Namun ternyata berpengaruh pada tekanan karena ada kafeinnya, kendati masih di batas normal 120.

Baca Juga :  Satpol PP Balikpapan Tata Ulang Fasilitas Umum di Pasar Pandansari

“Kalau efek setelah vaksin rata-rata semua anggota dewan itu bilangnya ngantuk, ini saya agak mulai ngantuk. Mata sudah terasa berat, tapi itu lumrah sih. Namanya obat pasti ada efek sampingnya, hanya saja masing-masing orang berbeda-beda,” ungkapnya.

Sementara itu, anggota Komisi II DPRD Kaltim, Nidya Listiyono mengungkapkan dirinya tidak merasakan apapun usai melakukan vaksin tahap pertama.

“Tujuannya kan untuk memperkuat antibodi terhadap Covid-19, harapan saya ini segera dilakukan pada masyarakat dan mereka tidak perlu khawatir. Semoga pemkot atau pemprov segera melaksanakan penyuntikan vaksinasi kepada masyarakat, kan lebih cepat maka lebih baik,” ujarnya.

Baca Juga :  Amankan Aset Daerah dan Kejar Tunggakan Pajak, Pemkot Samarinda Libatkan Kejati Kaltim

Tyo sapaan akrabnya berharap, agar masyarakat melakukan vaksinasi Covid-19 dan pemerintah segera mendorong. Sebab, selama ini nakes mau berjuang, maka masyarakat juga harus mau untuk disuntik.

“Kalau bicara Covid-19 hilang sama sekali itu akan sulit. Saya selalu menggunakan istilah menari bersama badai, maka mari lakukan bersama,” terangnya.

Apabila ada masyarakat yang masih ragu dan takut untuk melakukan vaksin, politikus Golkar ini menyatakan bahwa secara klinis vaksin Covid-19 sudah diuji, seharusnya masyarakat tidak perlu khawatir.

“Kalau untuk efeknya, saya rasa sama seperti kita minum obat. Kalau kita alergi terhadap obat maka akan ada efek-efek, kan sama saja,” tegasnya. (*)

Share :

Berita Terkait

Pariwara

Banmus Susun Ulang Jadwal Kegiatan Dewan

Pariwara

Panen Cabai di Palaran, Pemkot Samarinda Pasang Target Petani Lokal Bisa Suplai ke Daerah Lain

Pariwara

Belum Ada Aturan Lembaga Jadi Alasan Bangda Prov Kaltim Tak Lakukan Tender 2021, Ini Penjelasan Seno Aji

Pariwara

Sambangi Gunung Samarinda di Balikpapan, Anggota DPRD Kaltim Ini Gelar Sosialisasi Perda Terkait SDA

Pariwara

Jelang PPDB, Komisi IV DPRD Kaltim Minta Tak Ada Terjadi Server Down
Kegiatan bersih-bersih SKM yang dilaksanakan oleh PDIP beberapa waktu lalu, Senin (22/2/2021)

Pariwara

Bersih-bersih SKM, 1 Ton Sampah Terkumpul, Ananda Emira Moeis Sebut Perlu Solusi Pemerintah

Pariwara

Ely Hartati Rasyid Ajak Masyarakat Sebarluaskan Pengetahuan Perda Bantuan Hukum

Pariwara

RDP Bersama PUPR dan BPJN, DPRD Kaltim Soroti Perbaikan Jalan Tanah Datar