Home / Hukrim

Jumat, 18 Februari 2022 - 20:40 WIB

Peredaran 16 Kg Narkoba Asal Kalimantan Selatan Digagalkan Polresta Samarinda, Dua Pelaku Ditangkap

Konferensi pers ungkapan peredaran 16 kilogram sabu-sabu yang berhasil digagalkan Polresta Samarinda pada Rabu (16/2/2022) kemarin.

Konferensi pers ungkapan peredaran 16 kilogram sabu-sabu yang berhasil digagalkan Polresta Samarinda pada Rabu (16/2/2022) kemarin.

Kaltimminutes.co – Satuan Reserse Narkoba (Satreskoba) Polresta Samarinda kembali mengukir prestasi dengan mengagalkan peredaran 16 kilogram narkoba pada Jumat (18/2/2022).

Belasan kilogram narkoba jenis sabu-sabu itu diketahui berasal dari Kota Banjarmasin, Kalimantan Selatan (Kalsel) yang hendak diedarkan di penjuru wilayah Kalimantan Timur.

Dari ungkapan tersebut, polisi sedikitnya berhasil mengamankan dua orang pelaku yang berperan sebagai kurir. Mereka adalah dua pria berinisial RD (22) dan RA (35).

“Kedua pelaku berhasil kami amankan tepatnya pada Rabu (16/2/2022) pukul 22.30 Wita,” ucap Kapolresta Samarinda, Kombes Pol Ary Fadli saat menggelar perss rilis dihadapan awak media.

Lebih jauh diungkapkan polisi nomor satu di Kota Tepian itu, kedua pelaku diamankan petugas pada dua lokasi berbeda.

Selain itu, pengungkapan pun berhasil dilakukan berkat adanya laporan awal masyarakat.

“Dari informasi masyarakat itu, kami lakukan pengembangan dan berhasil meringkus pelaku RD di sebuah kontrakan di Jalan AW Sjahranie, di Kecamatan Samarinda Utara,” imbuhnya.

Dari tangan RD petugas awalnya mendapati barang bukti sabu-sabu seberat 8,82 gram. Dari tangkapan itu, polisi langsung melakukan pengembangan lebih lanjut dan berhasil mengamankan pelaku ke dua, yakni RS di sebuah rumah kontrakan di Jalan Ade Irma Suryani, Kecamatan Sungai Pinang.

Baca Juga :  Cemburu Teman Perempuannya Diganggu, WN Afghanistan di Kupang Tusuk Rekan Senegaranya

“Dari tangan pelaku RS, kami kembali amankan sabu-sabu dalam kemasan teh hijau dengan total berat 16 kilogram dan 25 gram ekstasi. Untuk sabu-sabu dari kedua pelaku totalnya 16,8 kilogram,” bebernya.

Informasi dihimpun, RS diduga berperan sebagai kurir yang membawa sabu-sabu dalam jumlah besar dari Banjarmasin untuk diedarkan ke Kalimantan Timur.

Sementara RD, diduga bertugas untuk mengantarkan sabu-sabu yang sudah dipecah dan diedarkan dalam bentuk poketan kecil khususnya di Samarinda.

“Pengakuan yang diberikan pelaku, mereka ini bertugas hanya sebagai pengantar alias kurir. Setelah barang (sabu-sabu) berhasil diantarkan, kemudian mereka tinggal menunggu arahan selanjutnya. Tapi kalau dilihat, ada poketan kecil ini kami menduga pelaku sudah ada mengedarkannya meski dalam jumlah sedikit,” terangnya.

Kepada awak media, Kapolresta Samarinda juga menjelaskan bahwa pelaku RS merupakan pria asal Banjarmasin sementara RD berdomisili asli Samarinda.

Dalam melakoni perannya sebagai kurir narkoba, kedua pelaku mendapat upah Rp 10 juta untuk setiap pekerjaan mereka. Sedangkan si empunya narkoba, saat ini masih diburu pihak kepolisian dan dalam penyelidikan lebih lanjut.

Baca Juga :  Bos Honda Ungkap Kondisi Marc Marquez, Dalam Keadaan Buruk baik Mental Maupun Fisik

“Kalai yang punya barang ini masih kami buru sampai sekarang. Kami juga sudah melakukan koordinasi dengan Polda Kaltim untuk dilanjutkan ke Polda Kalsel untuk mengungkap jaringan narkoba ini,” jelasnya.

Tak berhenti sampai di situ, kedua kurir narkoba itu juga diduga masih satu jaringan dengan pelaku yang sudah diamankan sebelumnya. Di mana pada September 2021 lalu, Polresta berhasil mengamankan sejumlah pelaku dengan barang bukti sabu-sabu seberat 25 kilogram.

“Jaringan ini ada keterkaitan dengan pengungkapan sebelumnya, karena dari barang bukti ini asalnya sama dan modus operandinya juga hampir sama,” ucapnya.

“Untuk sabu-sabu ini diperkirakan seharga Rp 17 miliar. Dari pengungkapan ini kami berhasil selamatkan sekitar 57.000 orang,” pungkasnya.

RD dan RS dijerat dengan Pasal 114 Ayat (2) jounto Pasal 112 Ayat (2) dengan ancaman paling lama 20 tahun penjara.

(*)

Share :

Berita Terkait

Hukrim

Polres Berau Gagalkan Peredaran 10 Ribu Double L yang Dikirim dari Jawa Barat

Hukrim

Berantas Peredaran Narkoba, Polda Kaltim Gagalkan Peredaran 3 Kilogram Sabu 

Hukrim

Kasus Suap Eks Bupati Penajam Paser Utara, Ternyata Kepala Dinas Ikut Terima Sejumlah Uang

Hukrim

Kejati Kaltim Sidak Tambang Ilegal di Tahura Kukar, Segera Dilaporkan Kejagung

Hukrim

Anwar Abbas Minta Densus 88 Ikut Andil dalam Berantas KKB Papua, Jagan Hanya Mencari Kelompok Radikal

Hukrim

Polsek Sebatik Ungkap Kasus Asusila Anak di Bawah Umur, Begini Kronologisnya

Hukrim

Bekuk Dua Pelaku Ilegal Logging, Polres Kutim Amankan Kayu Ulin Sebanyak Tiga Kubik

Hukrim

Puluhan Remaja Lakukan Pengeroyokan Pada Polisi di Balikpapan, Dua Ditetapkan Tersangka