Home / Politik

Senin, 5 Desember 2022 - 16:23 WIB

PKS Buka Kemungkinan Rujuk Koalisi dengan Gerindra, Ahmad Syaikhu: Dinamika Politik Masih Terus Berkembang

Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Ahmad Syaikhu / HO

Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Ahmad Syaikhu / HO

Kaltimminutes.co – Presiden Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Ahmad Syaikhu membukan kemungkinan untuk kembali berkolisi dengan Gerindra untuk menghadapi pemilihan presiden 2024 mendatang.

Ahmad Syaikhu mengatakan hal itu mungkin saja terjadi karena dinamika politik yang masih berkembang.

“Ya sangat mungkin kita kan melihat dinamika politik masih terus berkembang ya,” ujar Syaikhu dilansir dari CNNIndonesia, Senin (5/12).

“Kita juga ingin bahwa ke depan ini berbagai elemen-elemen politik bisa semakin memunculkan sifat kenegarawan nanti,” imbuhnya.

Namun, Syaikhu menyebut hingga kini belum ada komunikasi lebih yang dijalin partainya dengan Gerindra.

Ia juga mengaku tidak mengetahui persis pernyataan Fadli soal potensi koalisi.

Baca Juga :  Sinyal Dukungan Jaang ke Barkati di Pilwali Samarinda 2020

“Belum ada (komunikasi dengan Gerindra), saya tidak tahu persis apa yang dia ucapkan ya. Nanti saya cek dulu,” katanya.

Wacana kolisi PKS dengan Gerindra ini sebelumnya sebelumnya mencuat usai Wakil Ketua Umum Partai Gerindra Fadli Zon menyampaikan harapan agar kedua partai itu kembali menjadi koalisi.

Fadli berharap partainya bisa kembali menjalin koalisi dengan PKS di Pilpres 2024 mendatang.

Fadli sempat berbincang dengan Sekretaris Jenderal PKS, Habib Aboe Bakar Alhabsy saat pengukuhan Ketua Harian DPP Gerindra sekaligus Wakil Ketua DPR, Sufmi Dasco Ahmad di kawasan Sentul, Bogor, Jawa Barat, Kamis (1/12).

Baca Juga :  Ely Hartati Rasyid Ajak Masyarakat Urus Kartu Pra Kerja, Diberi Uang Tunai dan Dapat Tambahan Keterampilan 

Ia mengaku dirinya memang akrab sejak dulu dengan Aboe.

“Dari dulu juga akrab. Pertanyaannya mudah-mudahan kita (Gerindra dan PKS) bisa bergabung lagi bersama-sama,” kata Fadli.

Fadli menegaskan komunikasi politik saat ini masih berjalan dinamis. Semua kemungkinan masih bisa tetap terjadi hingga menit akhir pendaftaran capres dan cawapres di KPU.

Ia mencontohkan dinamika politik pada Pilpres 2014 maupun 2019.

“Kan biasa kita lihat 2014 dan 2019, semuanya itu kan last minute. Pencalonan Pak Ma’ruf aja last minute, kami juga pencalonan Pak Sandi juga agak last minute juga, jadi saya kira kita harus bersabar,” ujarnya.
(*)

Share :

Berita Terkait

Politik

Belum Ada Calon Diusung ke Pilwali Samarinda, Golkar Baru Akan Ajukan Nama ke DPP Setelah Ada Hasil Survei

Politik

Pernah Mundur di Pencalonan Ketua Golkar, Isran Noor Ternyata Bakal Pimpin Partai Nasdem Kaltim

Politik

Bila Isran ke Musda Lewat Diskresi, Bukti Golkar Kehabisan Kader Mumpuni

Politik

Jelang Pilwali Samarinda 2020, Erwin Akan Tentukan Pasangan Maret Mendatang

Politik

Ada Oknum ASN Diduga Dukung Paslon Nomor Urut 01, Bawaslu Samarinda Beri Keterangan

Politik

Usulan Pemekaran Papua, Mahfud MD Sebut Harus Sesuai Kebutuhan Politik

Politik

Sebut Apri Kader PDIP, Safaruddin Akan Presentasikan Nama Erwin-Apri ke DPP, Jalan Usungan di Pilwali Samarinda

Politik

Daftar Jalur Perseorangan, Siti Qomariah-Ansarrullah Serahkan 44 Ribu Berkas Dukungan