Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
Ragam

Program Penataan Kabel Listrik di Kota Samarinda, Wali Kota Andi Harun Degarkan Pemaparan Teknologi HDD dari Tim PLN 

13
×

Program Penataan Kabel Listrik di Kota Samarinda, Wali Kota Andi Harun Degarkan Pemaparan Teknologi HDD dari Tim PLN 

Sebarkan artikel ini
Wali Kota Samarinda, Andi Harun menghadiri pemaparan teknologi Horizontal Directional Drilling (HDD) oleh tim PLN Samarinda

Kaltimminutes.co, Samarinda – Dalam upaya meningkatkan infrastruktur dan tata kota yang modern, Wali Kota Samarinda, Andi Harun menghadiri pemaparan teknologi Horizontal Directional Drilling (HDD) oleh tim PLN Samarinda.

Dilaksanakan di Ruang Rapat Wali Kota Jalan Balaikota Samarinda pada Senin, 10 Juni 2024.

Example 300x600

Andi Harun menyampaikan bahwa program penataan kabel listrik di Kota Samarinda merupakan bagian dari misi utama pemerintah kota untuk menciptakan tata kota yang lebih baik dan nyaman.

“Hasilnya kita awalnya ada ide atau gagasan menuju program tata kota di Samarinda, yakni penataan kabel listrik di kota ini, tapi memang harus kita laksanakan secara bertahap,” ujar Andi Harun.

Ia menjelaskan, proses penataan kabel listrik yang tersebar di berbagai kawasan kota memerlukan langkah-langkah yang terukur dan bertahap hal ini dikarenakan kompleksitas dan biaya besar yang terlibat.

“Karena kita nggak bisa laksanakan secara keseluruhan, kita akan memulai dari kawasan yang paling krusial,” jelasnya.

Ia juga menyoroti permasalahan tiang listrik yang berada di trotoar dan kawasan lainnya yang mengganggu estetika serta tata kota. Ia mengusulkan solusi berupa penggunaan sistem underground atau kabel bawah tanah untuk menggantikan tiang listrik tersebut.

“Kita akan berusaha memindahkannya dan jika bisa kita memakai sistem underground jadi kabel tanam,” ucapnya.

Teknologi HDD, menurutnya menawarkan solusi yang lebih efisien dan cepat dibandingkan dengan metode penggalian konvensional.

“Kalau dilakukan penggalian secara konvensional, satu memakan waktu yang panjang pasti ada efek terhadap lancar atau tidaknya lalu lintas,” ucapnya.

Ia menyebutkan bahwa HDD memungkinkan penggalian dengan membuka dua lubang saja dan bisa mencakup panjang 250 hingga 500 meter dalam waktu sekitar 14 hari tanpa membongkar seluruh area yang dilalui.

Teknik HDD, yang disampaikan oleh tim PLN, juga menawarkan keunggulan dalam hal akurasi dan minimalnya gangguan terhadap utilitas publik yang ada.

“Teknik penggalian HDD itu horizontal directional drilling, biayanya memang lebih mahal, sekitar satu juta dua ratus per meter, tetapi sangat efisien,”ungkapnya

Andi Harun juga menegaskan pentingnya kolaborasi dengan berbagai pihak untuk mengimplementasikan teknologi ini, termasuk PDAM yang bisa menggunakan teknik yang sama untuk penanaman pipa.

“Kita akan komunikasi lanjut dengan pihak terkait dan mencari objek yang akan kita try out sebagai proyek pertama pemasangan kabel dengan sistem tanam,” ujarnya.

Salah satu contoh lokasi yang diusulkan untuk penerapan awal teknologi ini adalah Jalan Agus Salim dan Abu Hasan.

“Di jalan Agus Salim dan Abu Hasan, kabel-kabel listrik saling melintang dan bercampur antara kabel PLN, Telkom, dan lainnya. Ini harus kita tata,” katanya.

Menanggapi pertanyaan tentang keamanan kabel bawah tanah di kawasan yang sering tergenang air, Andi Harun memastikan bahwa teknologi dan standar kabel yang digunakan oleh PLN sudah sangat berkembang dan aman.

“PLN sudah punya standar kabelnya, kualitas kabelnya, tingkat safety-nya sangat tinggi. Jadi insya Allah akan aman,” katanya.

Ia juga mengakui bahwa proyek ini membutuhkan biaya yang tidak sedikit dan harus dilakukan secara bertahap.

“Walaupun mahal, kita nggak bisa menghindar kalau kita mau tata kota lebih baik kita akan cicil, kita bertahap. Tahun ini kawasan mana, tahun depan kawasan mana sampai nanti setiap tahun kita agendakan,”ucapnya.

Ia berharap dalam lima tahun ke depan, penataan kabel di kota Samarinda dapat terlaksana dengan baik, terutama di dalam kota.

“Mudah-mudahan dalam 5 tahun ke depan, kita bisa memenuhi penataan kabel di kota Samarinda, terutama di dalam kota,” harapnya.

Teknologi HDD juga dinilai relatif lebih efisien dibandingkan dengan metode konvensional yang menggunakan tenaga manusia.

“Relatif lebih murah karena tidak banyak menggunakan tenaga manusia, tetapi memakai peralatan khusus yang diciptakan untuk HDD,” pungkasnya.

(*)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *