Home / Ragam

Sabtu, 21 Agustus 2021 - 20:38 WIB

Angka Positif Covid-19 Menurun, Menkes hingga Mendagri Beri Apresiasi kepada Pemkot Samarinda

Wali Kota Samarinda Andi Harun

Wali Kota Samarinda Andi Harun

Kaltimminutes.co, Samarinda– Pemerintah Kota (Pemkot) Samarinda kembali menggelar rapat koordinasi mengenai evaluasi Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) dan Penanganan Covid-19 luar Jawa-Bali secara virtual di Ruangan Command Centre, Balaikota, Sabtu (21/8/2021).

Rapat ini di hadiri oleh Menteri Dalam Negri (Mendagri), Menteri Perekonomian (Menko), serta Menteri Kesehatan (Menkes) terkait penanganan Covid-19 yang dilakukan oleh pemerintah kota Samarinda.

Wali Kota Samarinda, Andi Harun menyampaikan, dari data yang dihimpun oleh pihak terkait, Samarinda sendiri sudah mengalami penurunan kasus Covid-19 dan bahkan mendapatkan apresiasi dari pihak Menko, Menkes, dan Mendagri.

“Kalau dilihat dari data Kaltim pada umumnya sudah turun dan tadi mendapatkan apresiasi dari beberapa pihak diantaranya Menko, Mendagri dan lain-lain,” ucapnya.

Sedangkan hasil dari rapat tersebut Andi Harun menjelaskan bahwa belum dapat memberikan keputusan terkait perpanjangan PPKM Level 4 di Samarinda.

“Cuma hasil rapat hari ini kita belum bisa publikasi sesuai dengan amanat dalam rapat koordinasi ini, Insha Allah hari Senin akan ada instruksi dari Mendagri,” kata Andi Harun

Baca Juga :  Jaga Ekosistem, Jokowi Minta Kekayaan RI Tidak Dieksploitasi Secara Berlebihan

Ia menjelaskan, bahwa dengan adanya penurunan kasus penyebaran dan angka kematian karena Covid-19 di Samarinda, dirinya akan mempertimbangkan untuk memberikan beberapa kelonggaran jika memang PPKM masih diperpanjang.

“Tetapi melihat beberapa angka dalam statistik baik dari angka terkonfirmasi positif, angka kesembuhan menurunnya angka kematian, serta bor kita makin membagus. Maka saya sementara ini sedang mempertimbangkan, memberi lagi beberapa kelonggaran pada mulai senin yang akan datang,” ungkapnya.

Andi Harun juga mengungkapkan, jika memang PPKM akan diperpanjang dirinya mengaku tidak masalah, akan tetapi yang jadi point permasalahannya kali ini adalah ketersedian vaksinasi yang terbatas.

“Kalau pelaksanaannya kita gak masalah. Masalahnya ketersediaan vaksinasi yang terbatas tadi juga pak Menko mengingatkan Menkes kalau stoknya ada, kita kan tidak pernah nyetok ya, jadi pasti langsung habis, soalnya kalau masalah door to door itu yang penting barangnya ada,” imbuhnya.

Baca Juga :  Ada 4 Pasien Diisolasi Karena Covid-2019 di Kaltim, Status Pengawasan

Ketua DPD Partai Gerindra Provinsi Kaltim itu juga menyebutkan, jika penyebab dari kelangkaan vaksinasi ini sendiri dikarenakan pendistribusian yang tidak lancar dari Kementrian Kesehatan.

“Kalau barangnya gak ada kan gak bisa kita lakukan vaksinasi dan kita sudah mempraktekkan juga kan oleh instansi vertikal seperti TNI. Problemnya distribusi Vaksin nya yg tidak lancar,” sebutnya.

Lanjutnya, Pemkot Samarinda berharap PPKM level 4 di Samarinda dapat berakhir.

Mengingat angka kasus terkonfirmasi positif Covid-19 sudah mengalami penurunan serta Bed Occupqncy Ratio (BOR) yang semakin membaik.

“Seharusnya udah bebas dari level 4, seharusnya. Begitu pula di beberapa wilayah di Kaltim, khusus untuk Samarinda saya komentari bahwa kalo melihat dari datanya seharusnya kita udah bergeser dari level 4 bornya makin membaik, angka kematian juga makin menurun. Jadi kepastiannya ditunggu aja hari senin nanti ya,” pungkasnya. (*)

Share :

Berita Terkait

Ragam

Siap-siap!! Minggu Depan Dinkes Samarinda Akan Lakukan Rapid Test dan Tes Swab Massal, Sasar Warga di Perbatasan Kota Tepian

Ragam

Pemkot Balikpapan Tiadakan Perayaan Tahun Baru 2021, THM Bakal Ditutup

Ragam

Polisi Ciduk Kurir Bawa 10 Kg Sabu Asal Malaysia

Ragam

Rencana Lakukan Penghijauan, Pemkot Samarinda Tinjau Lokasi Tepi Sungai Karang Mumus

Ragam

Resmikan Tol Balsam Seksi 1 dan Seksi 5, Ini Harapan Presiden Jokowi  

Ragam

Sambut Kedatangan Komisi I DPRD Samarinda dan Pihak Perusahaan PT DJM, Andi Harun Tegaskan Ini

Ragam

Dua Pegawai KPK Disanksi Oleh Dewan Pengawas, Ada Apa?

Ragam

Soroti Rencana Penyertaan Modal Rp300 M ke Bankaltimtara, Pengamat Ekonomi: Jangan Sampai Untuk Tutupi Kredit Macet, Lebih Baik Direksi Diganti