Home / Ragam

Senin, 15 Februari 2021 - 23:05 WIB

Beredar Kabar, Kadis DPMPTSP Dapat Saham di Perusahaan Reklame yang Mengurus Izin, Akui Satu Titik Milik Anaknya

Kepala DPMPTSP Samarinda, Jusmaramdhana Alus/ IST

Kepala DPMPTSP Samarinda, Jusmaramdhana Alus/ IST

Kaltimminutes.co, Samarinda – Jelang masa akhir jabatan Wali Kota Syaharie Jaang, berembus kabar tak sedap di kalangan OPD (Organisasi Perangkat Daerah) di Pemkot Samarinda.

Isu yang ada, yakni dugaan adanya aliran dana di luar gaji sebagai pejabat eselon di Pemkot Samarinda.

Salah satu isu yang muncul, adalah pada Kepala Dinas Penanaman Modal dan Pelayanan Terpadu Satu Pintu Pemkot Samarinda, Jusmaramdhana Alus.

Isu yang menyeruak adalah terkait adanya saham reklame yang ia nikmati.

Jusmaramdhana membantah dengan tegas isu miring tersebut. Menurutnya isu itu sengaja dilempar ditengah masyarakat.

“Isu aja itu, buktinya saya tidak punya bagian dari saham apapun dari izin yang ditertibkan,” ujar Jusmaramdhana saat dijumpai di ruang kerjanya, Senin (15/2/2021).

Selain itu ia menjelaskan masyarakat bisa menganalisa, jika dugaan itu benar, sudah pasti selama dirinya duduk sebagai kadis, banyak izin reklame yang dikeluarkan. Tapi faktanya untuk reklame izinnya banyak ia tahan karena tidak sesuai aturan. Kalau saya punya saham, selagi itu menguntungkan dirinya pastinya ia keluarkan.

Baca Juga :  Dokumen Berisi Daftar Diduga 14 Warga Kaltim di Natuna Tersebar di Grup WhatsApp

“Boleh dicek, banyak izin yang tidak saya keluarkan sepanjang tidak sesuai estetika kota dan aturan ya gak bisa saya terbitkan izinnya,” imbuhnya.

Bahkan terkait reklame lagi kata dia, ia mengaku salah satu pejabat yang berhasil menghilangkan titik reklame di median jalan raya yakni, di Jalan Slamet Riyadi, Antasari dan Pahlawan. Ada 97 titik reklamasi yang ditebangnya saat menjadi Kabid di PUPR Samarinda atau Pengawas Bangunan (Wasbang).

“Kalau saya punya saham di beberapa titik reklame kota ngapain saya potong, gak dapat untuk dong saya. Kan gitu aja pembuktiannya,” jelas dia memberikan klarifikasi.

Dengan tegas ia kembali membantah isu itu, lebih baik kata dia biarkan masyarakat yang menilai. Saat ini Samarinda memiliki pimpinan baru.

“Sekda tahu betul kerja saya, kalau ada bahasa itu biasalah seperti orang-orang yang cemburu dengan saya, padahal untuk apa cemburu, saya hanya bekerja dengan sebaik-baiknya saja,” bebernya.

Baca Juga :  Kebakaran di Samarinda, Balita dan 2 Orang Dewasa Terjebak di Lantai 2 Saat Api Berkobar

Sebelum dirinya menjadi kepala dinas, saat bertugas dirinya dengan semua pengusaha reklame berteman secara profesional. Dengan begitu pemkot untuk menyampaikan pesan moral kepada masyarakat bisa tercapai melalui dukungan dengan pengusaha reklame.

“Jadi kalau saya masuk dan dapat saham itu tidak benar. Boleh dicari silahkan,” jelasnya.

Dirinya memaklumi isu yang menerpa dirinya dianggap wajar. Lantaran disebutnya memang ada satu titik itupun atas nama keluarga, selain dulunya ia menjabat Kabid tata ruang di wasbang dengan tugas, penindakan dan sebagainya sehingga wajar ada asumsi itu.

“Satu titik di Jalan Agus Salim, itu punya anak saya. Bahkan selalu dipake gratis sama pemkot dan KPU Samarinda untuk sosialiasi pemilu,” jelasnya.

Dan kemungkinan isu itu berkembang ketika dirinya juga diminta sebagai penasihat di himpunan pengusaha reklame.

“Biar aja dibilangi orang apa, saya aminkan saja. Kalau kemudian benar semoga rejeki saya terbuka dan orang yang hembuskan isu itu selalu sehat,” jelasnya. (*)

Share :

Berita Terkait

Ragam

Berkapasitas 96 Sampel Perhari, Dinkes Samarinda Segera Operasikan Labkesda Samarinda

Ragam

Alhamdullilah!! Ada Penambahan 1 Pasien Sembuh Covid-19 di Samarinda, Pelaku Perjalanan Depok dan Jakarta

Ragam

Kesultanan Kukar Beri Bantuan ke AWS Guna Penanganan Covid-2019

Ragam

Kejar Target Pembahasan, Banggar DPRD Kaltim Bahas Anggaran hingga Larut Malam

Ragam

Reagen Sudah Datang, Besok RSUD AWS Samarinda Uji Coba Tes Swab PCR, Kaltim Segera Lakukan Tes Swab Mandiri

Ragam

200 Personel Satpol PP Samarinda Siaga Lakukan Pengawasan Lapangan, Larang Kegiatan Open House

Ragam

Satu Pekerja di Berau Positif Covid-19, Tes Swab Jadi Syarat Karyawan Kembali Bekerja di Berau

Ragam

Sepanjang 2020, Kasus Narkoba Mendominasi Disidangkan di Pengadilan Negeri Samarinda