Home / Ragam

Rabu, 22 Januari 2020 - 05:14 WIB

Lokasi Calon IKN di Kaltim Berpotensi Gempa

Kaltimminutes.co, Samarinda – Selain meninjau lokasi terdampak banjir di Samarinda, Doni Monardo, Kepala Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB), juga melakukan rapat koordinasi bersama Gubernur Kaltim dan Wali Kota Samarinda, di Kantor Gubernur Kaltim, Rabu (22/1/2020).

Dalam rapat koordinasi bersama Gubernur Kaltim, Doni menyampaikan bahwa BNPB mendapat tugas resmi dari Presiden Joko Widodo, untuk melakukan kajian risiko bencana di calon ibu kota negara (IKN) yang ada di Kalimantan Timur.

Dari pengamatan awal, lokasi calon IKN yang ada di PPU dan Kukar, memiliki potensi bencana gempa. Meski begitu, Doni menerangkan potensi gempa di IKN, diperkirakan di bawah lima skala ritcher.

Baca Juga :  Kebutuhan Dasar Masyarakat Belum Merata di Kaltim, DPRD Usulkan Bantuan Rupiah dari Pemerintah Pusat

“Potensi gempa ada. Tapi di bawah 5 skala ritcher. Ini perlu kami dalami melalui kerjasama dengan berbagai pihak dan pakar-pakar dari berbagai bidang. Untuk mendapat data bersumber periset dan peneliti kiranya apa ancaman bencana terhadap IKN. Supaya bisa melakukan mitigasi yang tepat,” ujar Doni, dikonfirmasi di Kantor Gubernur Kaltim.

BNPB telah bembentuk tim kajian risiko potensi bencana di lokasi calon IKN. Tim bersama para pakar akan membuat laporan khusus kajian yang komprehensif apa saja potensi bencana yang ada di IKN.

“Kalimantan menjadi daerah yang paling aman dari bencana di Indonesia. Bencana relatif kecil, namun kajian lebih dalam akan dilaporkan oleh tim yang dibentuk BNPB,” jelasnya.

Baca Juga :  Warga Jadi Korban Banjir, DPRD Samarinda Minta Perusahaan Ganti Rugi

Sementara itu, untuk bencana kebakaran hutan dan lahan (Karhutla), menurut Doni Kaltim menjadi daerah dengan luas Karhutla kecil dibanding daerah lain. Pada tahun 2019, luas Karhutla Kaltim mencapai 64 ribu hektare.

“Penyebab bencana kebakaran hutan dan lahan 99 persen, dari perilaku oknum yang membuka lahan dengan cara membakar. Diharapkan pemerintah daerah bisa mencarikan solusi agar masyarakat tidak lagi membuka lahan dengan cara membakar hingga menyebabkan Karhutla,” tegasnya. (yd//)

Share :

Berita Terkait

Ragam

Pemprov Kaltim Tak Perpanjang IUP Habis di IKN, Fokus di Wilayah Inti Ibu Kota

Ragam

Antisipasi Covid-19, 381 Orang Ikuti Tes Swab Massal di Bandara APT Pranoto Samarinda

Ragam

Video Lelaki Mainkan Alat Kelamin saat Mengendarai Motor Viral di Jagat Maya Samarinda, Berikut Videonya

Ragam

Bantah Dugaan Pungli di Dinas PUPR Samarinda, Kabid PJSA: Tidak Benar

Ragam

Update Penghitungan Suara Pilwali Samarinda Versi Sirekap KPU, Andi Harun-Rusmadi Masih Unggul

Ragam

Isu Kudeta Ketua DPRD Kaltim, Ketua Golkar Kaltim Bantah Tegas

Ragam

Jelang Iduladha, Pedagang Hewan Kurban Kembali Hadir, Tapi dengan Stok Terbatas Akibat Covid-19

Ragam

Mengidap Leukimia, Pria Perantauan Asal Tana Toraja Ditemukan Tak Bernyawa di Kamar Kost