Home / Ragam

Kamis, 5 Maret 2020 - 14:33 WIB

Pengendalian Banjir Samarinda, Lubang Tambang Akan Disulap Jadi Polder Air

 

Kaltimminutes.co, Samarinda – Banjir di Samarinda menjadi masalah akut yang terus dicari formula penyelesaiannya. Tidak hanya berdampak pada masalah sosial, banjir juga berdampak pada ekonomi masyarakat Kota Tepian. Hal tersebut disampaikan Andi Harun, Ketua Perhimpunan Ahli Pertambangan Indonesia (Perhapi) Kaltim, saat mengisi seminar Membangun Samarinda Tanggu Banjir, di Hotel Haris Samarinda, Kamis (5/3/2020).

Andi Harun menyebut, Perhapi Kaltim ingin berkontribusi terhadap pemerintah dengan cara menyumbangkan pemikiran untuk pengendalian banjir di Samarinda.

“Kami ingin memperbaiki citra pertambangan yang kerap mendapat asumsi sebagai penyebab banjir di Samarinda,” kata Andi Harun.

Salah satu pemikiran yang diberikan Perhapi Kaltim adalah dengan menyulap lubang bekas tambang (void) menjadi polder air pengendalian banjir di Samarinda.

Baca Juga :  Makmur HAPK Minta Pembangunan Masif di IKN Harus Seimbang dengan Pembangunan di Kaltim

“Konsep Perhapi Kaltim adalah void eks tambang jadi instumen pengendalian banjir,” jelasnya.

Tidak hanya bermodal konsep, Perhapi Kaltim juga akan membentuk tim, dan bekerjasama dengan pakar dan praktisi, untuk mematangkan konsep pemanfaatan void untuk pengendalian banjir Samarinda.

“Kolam retensi atau polder air, kalau dibuat dari awal butuh biaya besar, kalau dari void lebih efisien, tinggal melakukan sedikit perbaikan di tanggul kolam,” ungkapnya.

“Ada polder bekas tambang yang berhasil di Samarinda, yakni Polder Air Hitam. Kami pelopori pembangunannnya. Polder ini menjadi penampung sementara. Ketika hujan lebat dan volume air tinggi, air akan ditampung ke dalam polder. Setelah surut, dengan sistem pompa, air akan dialirkan secara perlahan ke sungai,” sambungnya.

Pemanfaatan void sebagai polder pengendali banjir di Samarinda, menurut Andi Harun bisa direalisasikan, sebab sesuai peraturan Menteri LHK, bekas lubang tambang bisa dimanfaatkan sebagai tambak, penyediaan air baku, agrowisata, hingga polder air pengendali banjir.

Baca Juga :  Bisa Ditarik Tunai, Berikut Jadwal Pencairan Dana KJP Plus

“Secara regulasi sudah terpayungi, kebiajakan Menteri LHK RI, Sekarang ada istilah reklamasi dalam bentuk lain, tambak, wisata, salah satu yang kiami pikirkan dalam bentuk lain adalah menajdi salah satu instrumen pengendali banjir di Samarinda,” paparnya.

Dengan berjalannya konsep ini, diharapkan tidak ada lagi asumsi masyarakat yang menganggap tambang sebagai salah satu penyebab banjir di Kota Tepian.

“Sehingga tidak lagi pelaku tambang, penggusaha tambang yang jadi tersangka dalam tanda kutip, ketika ternadi banjir di satu kota di Kaltim,” pungkasnya. (rkm//)

Share :

Berita Terkait

Ragam

Diduga Tenggelam, Balita Hilang di Sungai Anak Karang Mumus

Ragam

Dugaan Fee dari Kontrak Media, Kadiskominfo Samarinda: Aku Gak Pernah Begitu

Ragam

Bertambah 6 Kasus, Total 31 Orang Positif Covid-19 di Kaltim

Ragam

Dishub Samarinda Terima Surat Bawaslu, APK di Angkutan Umum Akan Ditertibkan

Ragam

Ada Staf Bappeda Positif Covid-19, Komisi III Jadwalkan Tes Swab Pekan Ini

Ragam

BPK Soroti Kredit Macet di Bank Kaltimtara, Dadek Nandemar: Itu Kerugian Perusahaan, Bukan Kerugian Negara

Ragam

Jalan Rusak Kerap Dikeluhkan Warga, AH: Pemerintah Seharusnya Prioritaskan Hasil Reses Terkait Infrastruktur

Ragam

Sukseskan Pilwali Balikpapan, KPU Rekrut 10 Ribu Anggota KPPS