Home / Ragam

Rabu, 1 September 2021 - 17:57 WIB

Perjuangkan Tegaknya Kebebasan Akademik dan Marwah Universitas, Berikut KIKA Menyatakan Sikap

Kolase Dr Saiful Mahdi dan Surat Penggilan Pemeriksaan Polisi/ Tribunnews

Kolase Dr Saiful Mahdi dan Surat Penggilan Pemeriksaan Polisi/ Tribunnews

Kaltimminutes.co, Samarinda – Putusan Mahkamah Agung yang menolak kasasi Saiful Mahdi, PhD, dosen Statistika FMIPA Universitas Syiah Kuala menguatkan putusan pengadilan sebelumnya yang menjeratnya dengan UU ITE atas dakwaan pencemaran nama baik institusinya dengan hukuman 3 bulan penjara.

Saiful Mahdi, PhD yang juga merupakan anggota dewan penasehat KIKA adalah Fullbright Scholar, PhD lulusan Cornell University US, former Executive Director pada lembaga International Center for Aceh and Indian Ocean Studies (ICAIOS) serta Co-founding Director pada lembaga The Aceh Institute.

Putusan kasasi atas kasus Saiful Mahdi, PhD secara nyata telah mencederai kebebasan akademik dan marwah kampus sebagai tempat yang seharusnya melindungi sikap dan pandangan kritis.

Merespons hal itu, KIKA mengajak publik untuk memberikan dukungan kepada Saiful Mahdi, PhD untuk bersama memperjuangkan tegaknya kebebasan akademik dan marwah universitas dengan menyatakan pandangan sebagai berikut:

Baca Juga :  Beri Solusi Atasi Persoalan Parkir Truk, Andi Harun Minta Pertamina Alihkan Suplai Solar Subsidi ke SPBU Pinggiran Kota

1.    Bahwa yang terjadi dengan Saiful Mahdi, PhD adalah penggunaan hukum  untuk menekan dan mematikan kritik internal di dalam universitas.

2.    Dalam kurun waktu belakangan ini KIKA melihat gejala buruk di dunia perguruan tinggi di mana banyak pimpinan kampus telah bertindak seperti diktator-diktator kecil. Penyelewengan yang mereka lakukan disembunyikan  dengan memanfaatkan akses mereka kepada hukum dan kekuasaan politik yang sekaligus dengan itu mereka menekan dan mematikam kritik internal.

3.    Menyempitnya ruang kebebasan sipil dan kebebasan akademik di berbagai kampus juga sejalan dengan semakin memburuknya kualitas demokrasi di Indonesia. Adanya ketentuan mengenai 35 persen suara menteri pendidikan dalam pemilihan pimpinan perguruan tinggi serta 35 persen suara rektor dalam menentukan pimpinan fakultas adalah pintu masuk adanya intervensi kekuasaan politik dalam pengelolaan universitas yang membuat banyak kampus menjadi sekadar kepanjangan tangan penguasa yang kerap semena-mena bahkan terhadap komunitas akademik.

Baca Juga :  Meniti Karir di Liga Qatar, James Rodriguez Bernasip Apes

4.    Penahanan terhadap Saiful Mahdi, PhD apabila terus dilakukan akan menjadi bukti paling telanjang betapa kaum akademisi telah menjadi kelompok yang rentan secara hukum bahkan di lingkungan kerja mereka sehari-hari.

Berdasarkan pandangan di atas, KIKA menyatakan sikap:

1.    Mendesak Presiden Republik Indonesia Joko Widodo untuk memberikan amnesti kepada Saiful Mahdi, PhD.
2.    Mendesak pencabutan pasal-pasal karet di dalam UU ITE yang kerap dijadikan alat untuk membungkam kritik.
3.    Mendesak penghapusan ketentuan tentang 35 persen suara menteri pendidikan dalam pemilihan pimpinan universitas dan 35 persen suara rektor dalam pemilihan pimpinan fakultas.

(Kaukus Indonesia untuk Kebebasan Akademik)

Share :

Berita Terkait

Ragam

Plt Kadinkes Samarinda Akui Banyak Terima Laporan Pasien Positif Covid-19 Dikucilkan Warga

Ragam

[BREAKING NEWS] Waduh! 40 Tenaga Medis di 2 Rumah Sakit Bontang Hasil Rapid Testnya Positif Covid-19

Ragam

Pihak Rumah Sakit Beri Penjelasan Terkait Keributan Keluarga Pasien dan Petugas Keamanan di RSUD AWS

Ragam

Ini Data Lengkap Update Kasus Covid-19 di Kaltim per Kamis (16/4/2020), ODP 4555, PDP 299, Positif 44 kasus

Ragam

Bekas Luka di Kaki Susah Hilang? Berikut Berbagai Cara untuk Mengatasinya

Ragam

Pemprov Minta Perusahaan dan Kab/Kota Siapkan Mobil PCR Bantu Percepat Proses Tracing Covid-19

Ragam

Merenggang Nyawa Usai Ditolak Pihak Rumah Sakit, Direktur AWS: Kami Sudah Tidak Mampu

Ragam

Soal Pemberangkatan Jemaah Haji, Menag Yaqut Sebut Akan Prioritaskan Jemaah yang Terdaftar 2020