Home / Ragam

Senin, 12 Juli 2021 - 16:38 WIB

Sejak Diberlakukan Instruksi Wali Kota, Kasus Covid-19 Samarinda Mulai Melandai

Wali Kota Samarinda, Andi Harun saat diwawancara awak media.

Wali Kota Samarinda, Andi Harun saat diwawancara awak media.

Kaltimminutes.co,Samarinda – Rapat evaluasi penanggulangan Covid-19 digelar oleh Pemkot Samarinda Senin (12/7/2021) di Balai Kota.

Wali Kota Samarinda, Andi Harun menjelaskan, pertemuan ini untuk menekankan intensitas kebijakan yang diberlakukan Pemkot Samarinda.

Dijelaskan Andi Harun, sejak diberlakukannya Instruksi Wali Kota Samarinda 1/2021 dan 2/2021 membuat pengaruh yang cukup signifikan pada laju penyebaran Covid-19 di Samarinda.

“Angka positif Covid-19 menurun. Terakhir tidak lebih dari 100 kasus,” kata Andi Harun usai rapat evaluasi, Senin 12 Juli 2021.

Andi Harun  menambahkan, dengan dilakukannya operasi yustisi oleh Pemkot Samarinda bersama unsur TNI-Polri pada beberapa hari belakangan membuat intensitas masyarakat berkerumun turut berkurang.

Baca Juga :  Terkait Persoalan RTH di Samarinda, Begini Solusi Paslon Nomor Urut 02 Andi Harun 

“Kami bisa lihat operasi yustisi yang dilakukan. Ini bergerak sampai ke tingkat RT. Tadi kami buat pertemuan untuk meningkatkan intensitas. Semua kelurahan bergerak secara masif. Malam ini (Senin 12 Juli 2021) akan berlanjut. Termasuk pengetatan,” ujarnya

Ia menegaskan, sekitar 95 persen pelaku usaha perlahan mengikuti aturan pemkot.

Meski, 5 persen lainnya masih terpantau melanggar.

Tingkat keterisian tempat tidur rumah sakit atau bed occupancy rate (BOR) di Samarinda masih dalam batas aman. Meski, angka BOR sudah mencapai hingga 90 persen.

“Semua asisten Pemkot Samarinda saya berikan tugas. Asisten I soal operasi yustisi, untuk mengkoordinasikan dengan kepala bagian pemerintahan, camat, dan seluruh lurah,” terangnya.

Baca Juga :  Kepincut Program, PSI Beri Dukungan ke Andi Harun-Rusmadi di Pilwali Samarinda

“Sementara Asisten II Pemkot Samarinda soal BOR. Saya ingin sore ini diberikan laporan berapa penambahan BOR, juga soal oksigen,” imbuhnya.

Alternatif paling buruk yang bakal dilakukan jika angka Covid-19 melonjak di luar dugaan, Pemkot Samarinda akan mengalihfungsikan Rumah Sakit (RS) I.A Moeis sebagai wadah khusus penanganan Covid-19.

Pasien non Covid-19 dialihkan ke rumah sakit lain.

“Tapi itu jika penambahan BOR di Badan Pengembangan Sumber Daya Manusia (BPSDM) kemudian kecamatan di puskesmas kita belum cukup, kami menyiapkan skenario terburuk. Teknis masih dibicarakan. Kami sedang menyiapkan,” tegas Andi Harun. (*)

Share :

Berita Terkait

Ragam

Duh… Gedung Baru DPRD Samarinda Alami Kerusakan, Ini Respon Komisi III

Ragam

45 Pelamar Seleksi 7 JPT Pratama Lakukan Tes Kesehatan, Terkonfirmasi Positif Covid-19 Lakukan Tahapan Seleksi Secara Virtual

Ragam

Penambahan 2 PDP Paser, Satu Pasien Konfirmasi Positif dan Satu Pasien Lainnya Meninggal Dunia, Anak Usia 11 Tahun

Ragam

Polresta Samarinda Nyatakan Samarinda Kota Paling Rawan Tindak Kejahatan, Kenapa?

Ragam

MUI Keluarkan Fatwa Salat Idul Fitri Boleh di Rumah, Ini Ketentuannya

Ragam

Resmi Dilantik, Andi Harun-Rusmadi Susan Program 100 Hari Kerja, Dari Banjir hingga Penanganan Sampah

Ragam

Dilantik Besok, Andi Harun-Rusmadi Ikuti Gladi Bersih Pelantikan Wali Kota dan Wakil Wali Kota Samarinda

Ragam

Jelang Ramadan 2020, Ini Kadar Zakat Fitri dan Fidyah Samarinda