Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
Politik

Sekjen Partai Gelora Beberkan Alasan Tolak PKS Gabung Koalisi Pemerintahan Prabowo

15
×

Sekjen Partai Gelora Beberkan Alasan Tolak PKS Gabung Koalisi Pemerintahan Prabowo

Sebarkan artikel ini
Sekretaris Jenderal Partai Gelora Mahfuz Sidik

Kaltimminutes.co — Partai Gelombang Rakyat (Gelora) Indonesia menolak Partai Keadilan Sejahtera (PKS) bergabung dalam pemerintahan Prabowo Subianto-Gibran Rakabuming Raka .

Penolakan ini sebagaimana disampaikan Sekretaris Jenderal Partai Gelora Mahfuz Sidik.

Example 300x600

Sebagaiamana diketahui PKS tidak mendukung Prabowo-Gibran di pilpres 2024. Tetap megusung pasangan Anies Baswedan dan Muhaimin Iskandar.

Mahfuz Sidik membeberkan alasan pihaknya menolak PKS bergabung dalam koalisi pemerintahan Prabowo.

Menurutnya, PKS dalam proses pencalonan Prabowo-Gibran kerap menyerang keduanya, sehingga tak elok bila mereka masuk ke dalam koalisi.

“Seingat saya selama proses kampanye, di kalangan PKS banyak muncul narasi sangat ideologis dalam menyerang sosok Prabowo-Gibran,” kata Mahfuz dalam keterangannya, Minggu (28/4/2024).

“Jika sekarang PKS mau merapat karena alasan proses politik sudah selesai, apa segampang itu PKS bermain narasi ideologisnya? Apa kata pendukung fanatiknya? Sepertinya ada pembelahan sikap antara elite PKS dan massa pendukungnya,” ujarnya.

Dia mengingatkan publik dengan narasi yang menurutnya muncul dari kalangan PKS.

Narasi itu menganalogikan bahwa Nabi Musa tidak perlu berutang kepada Firaun, karena dahulu Anies Baswedan diusung menjadi calon Gubernur Jakarta pada 2017 oleh Partai Gerindra.

Mahfuz juga mengungkapkan bahwa PKS selama ini kerap memunculkan narasi yang mengadu domba dan membelah masyarakat.

Salah satunya, kata dia, memberikan stempel pengkhianat kepada Prabowo karena bergabung dalam kabinet pemerintahan Presiden Jokowi dan Wapres Ma’ruf Amin pada 2019.

“Ketika pada 2019 Prabowo Subianto memutuskan rekonsiliasi dengan Jokowi, banyak cap sebagai pengkhianat kepada Prabowo Subianto. Umumnya datang dari basis pendukung PKS,” kata Mahfuz.

Menurutnya, selama ini Presiden Jokowi dan Prabowo telah mengingatkan untuk tidak menarasikan membelah politik dan ideologi.

“Narasi-narasi yang berisiko membelah lagi masyarakat secara politis dan ideologis. Padahal itu yang sering diingatkan oleh Presiden Jokowi dan capres Prabowo,” pungkasnya.

(*)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *