Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
Hukrim

Tak Punya Modal untuk Rayakan Tahun Baru, Seorang Pria Bersama Rekannya Tega Jual Istri di Aplikasi Kencan

21
×

Tak Punya Modal untuk Rayakan Tahun Baru, Seorang Pria Bersama Rekannya Tega Jual Istri di Aplikasi Kencan

Sebarkan artikel ini
Ilustrasi jual istri ke pria hidung belang / Foto: HO

Kaltimminutes.co, Samarinda – Kejadian suami jual istri terjadi di Samarinda, Kalimantan Timur (Kaltim).

Sosok suami itu tega menjual istrinya menggunakan aplikasi kencan.

Example 300x600

Tarifnya pun tak mahal, hanya Rp 400 ribu.

Beralasan tak memiliki modal dan ingin merayakan tahun baru di kota perantauan, dua pria asal Banjarmasin, Kalimantan Selatan (Kalsel) berinisial F (19) dan R (17) justru harus berhadapan dengan petugas kepolisian Polresta Samarinda.

Keduanya diamankan personel dari Unit Perlidungan Perempuan dan Anak (PPA) Satreskrim Polresta Samarinda karena terbukti melakukan perdagangan orang, yakni istri berinsial Y (19) yang ditawarkan ke pria hidung belang.

“Dua pelaku (F dan R) ini kami amankan diamankan saat sedang menunggu korban (Y) yang sedang melayani tamu,” ungkap Kapolresta Samarinda, Kombes Pol Ary Fadly, melalui Wakasatreskrim Polresta Samarinda, AKP Kadiyo Jumat (16/12/2022).

Kadiyo menjelaskan dua pelaku ini diamankan setelah adanya laporan masyarakat bahwa F dan R sering menawarkan gadis-gadis muda melalui aplikasi kencan MiChat.

“Kami langsung menanggapi laporan masyarakat, dan langsung melakukan penyelidikan dengan menyamar sebagai tamu, untuk menyewa Y,” ucapnya.

Kadiyo mengungkapkan bahwa korban ditawarkan dengan harga Rp 800 ribu, namun berakhir dengan kesepakatan Rp 400 ribu.

“Kedua pelaku ini akhirnya menunggu luar. Jadi begitu uang itu dipegang si korban, kami langsung membongkar penyamaran dan mengamankan dua pelaku ini,” jelasnya.

Kepada polisi, korban mengaku bahwa Y adalah istri siri dari F. Dimana mereka ke Samarinda guna merayakan pergantian tahun.

“Karena  tidak punya uang. Akhirnya F pun menjual istrinya,” ujar Kadiyo.

Kini kedua pelaku, telah diamankan di Mapolresta Samarinda guna dilakukan penyelidikan lebih lanjut.

“Mereka kami jerat Pasal 2 ayat (1) Undang-Undang Nomor 21 Tahun 2007 tentang Tindak Pidana Perdagangan Orang (TPPO) dengan ancaman 15 tahun penjara,” tegasnya.

“Tapi karena si R masih di bawah umur, berkasnya pun kami pisah lantaran harus dipercepat. Pasal dan hukumannya sama hanya perlakuannya saja yang beda,” pungkasnya. (*)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *