Scroll untuk baca artikel
Example floating
Example floating
Advertorial

Wali Kota Andi Harun Titip Pesan Persatuan dan Kesatuan Saat Pengukuhan Majelis Alumni Pemuda Ansor

11
×

Wali Kota Andi Harun Titip Pesan Persatuan dan Kesatuan Saat Pengukuhan Majelis Alumni Pemuda Ansor

Sebarkan artikel ini
Wali Kota Samarinda, Andi Harun saat memberikan Sambutan di Pengukuhan Alumni Pemuda Ansor

Kaltimminutes.co, Samarinda – Wali Kota Samarinda, Andi Harun menghadiri pengukuhan pengurus Majelis Alumni Pemuda Ansor periode 2022-2037.

Kegiatan ini digelar Majelis Alumni Pemuda Ansor (MAPAN) Kalimantan Timur bertempat di Warkop Bagios, Jalan Basuki Rahmat No.8, Kelurahan Bugis, Kecamatan Samarinda Kota, Minggu (29/5/2022).

Example 300x600

Selain wali kota, Kegiatan terebut juga turut dihadiri Ketua Komisi IV DPRD Kaltim, Pimpinan Nahdlatul Ulama (NU), Pimpinan Muhammadiyah dan Focus Group Discussion Forum Kerukunan Umat Beragama (FKUB).

Dalam kesempatan terbut Andi Harun menyampaikan, peran Pemuda Anshor sebagai organisasi kepemudaan kemasyarakatan, kebangsaan, dan keagamaan yang berwatak kerakyatan, sangat dinantikan perannya dalam mendorong percepatan mobilitas sosial, politik dan kebudayaan di tengah masyarakat. Lebih dari mengokohkan sendi-sendi moral, etika dan spiritual, dalam kehidupan beragama dan bermasyarakat.

“Pemuda Ansor harus mampu berperan menjaga persatuan dan kesatuan, dalam semangat Bhineka Tunggal Ika, sebagai modal awal dalam mendukung Samarinda menuju Kota Pusat Peradaban,” ujar Andi Harun dalam sambutannya.

Lanjut Andi Harun, KH Abdurrahman Wahid atau yang akrab disapa Gus Dur merupakan anak pendiri Nahdlatul Ulama (NU), Hasyim Asy’ari adalah salah satu inspirator dalam kepemimpinan banyak tokoh.

Bahkan Greg Barton dalam bukunya Gus Dur: The Authorized Biography of Abdurrahman Wahid, menganggap sosok Gus Dur sebagai seorang pemberani. Gus Dur berani mengucapkan apa yang tidak berani diungkapkan oleh kebanyakan orang, termasuk oleh para wartawan ketika Orde Baru.

“Ada satu kata-kata Gus Dur yang begitu kuat menginspirasi saya saat ini. Beliau pernah berkata Menyesali nasib tidak akan mengubah keadaan. Terus berkarya dan bekerjalah yang membuat kita berharga,” pungkasnya.

Pesan Presiden Republik Indonesia ke-4 tersebut menjadi salah satu penguat khususnya saat Samarinda menghadapi pandemi COVID-19.

“Kondisi pandemi yang menyebabkan penurunan di hampir semua sektor bukanlah hal yang harus dirutuki. Tapi, harus dihadapi dengan karya-karya inovatif dan kreatif. Alhamdulillah, meski penuh keterbatasan, Samarinda terhitung mencatatkan kinerja yang cukup baik,” ungkapnya.

“Beberapa hari yang lalu, predikat Wajar Tanpa Pengecualian (WTP) berhasil diraih oleh Pemerintah Kota Samarinda, atas laporan keuangan yang bernilai sangat baik,” lanjutnya

Bagi orang nomor satu Kota Samarinda itu, prestasi ini adalah buah dari dukungan semua pihak termasuk Alumni Pemuda Anshor, dan seluruh warga Nahdlatul Ulama baik di Kota Samarinda maupun di wilayah Kalimantan Timur.

“Oleh karena itu, saya mengapresiasi “pojok Gus Dur” yang diinisiasi oleh Majelis Alumni Pemuda Anshor (MAPAN) Kalimantan Timur ini. Semoga mampu menjadi media pembelajaran terhadap sosok KH Adburrahman Wahid, yang sangat mencintai rakyat kecil, kaum minoritas dan kaum terpinggirkan,” pungkasnya. (Advertorial)

Example 300250
Example 120x600

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *